Gudeg Ceker Margoyudan Solo

Masih oleh-oleh dari Solo.. Ajakan dari teman yang tidak membiarkan kami tidur nyenyak ternyata bukan tanpa alasan. Bukan lantaran ada siaran langsung sepak bola, tapi kita akan diajak untuk menyambangi salah satu warung penjual gudeg khas Solo yang hanya buka lepas tengah malam. Hoaaaaaaam… Rada ngantuk sih, tapi untungnya jaraknya tidak terlalu jauh dari hotel tempat kami menginap.

Tepat jam 1.30 dini hari kami langsung bergegas menuju ke Jalan Monginsidi tempat Gudeg Ceker Margoyudan berada. Untungnya antrian belum terlalu panjang. Hah? Belom panjang? 6 baris bangku panjang yang ada di dalam tenda sudah penuh terisi orang dan semuanya belum ada yang memegang piring! Yah.. nggak kenapa deh yang penting cita rasa gudeg yang kami nanti sepadan dengan kesabaran kami menunggu. Ternyata kita bisa memilih untuk menikmati Gudeg Ceker Bu Kasno di deretan kursi panjang tadi atau di mini bar (hadeeuuh) alias tepat di seberang meja kerja Bu Kasno. Uniknya di sini pejualnya sengaja tidak menyediakan meja agar bisa menampung pengunjung lebih banyak sekaligus efisiensi ruang.

Udah ah.. Cerita terus.. Makannya kapan? Setelah menanti sekitar 20 menit akhirnya sepiring gudeg lengkap dengan pedesan krecek dan sepotong ayam hadir ke hadapan ditambah dengan satu porsi berisi 10 potong ceker ayam. Rasa gudegnya sedikit berbeda dengan gudeg favorit saya. Di sini gudegnya cukup basah dengan warna agak pucat dan cita rasa yang tidak terlalu manis agak gurih dan asin. Sementara gudeg favorit saya biasa ditemukan di penjaja gudeg kota Jogja yang kering dan manis. Kendati demikian, kelezatan Gudeg Margoyudan ala Bu Kasno juga tidak kalah hebat.

 Gudeg Ceker Margoyudan Bu Kasno

Jl. Monginsidi, Solo

36 Comments

  1. next time cobain bubur gudegnya bro .. mantap juga

  2. Like the blog

Leave a Comment

Choose a Rating